16 Cara Mengelola Keuangan Usaha Dagang Termudah

Kisah Sukses Pendiri Air Minum Kemasan Ternama di Indonesia
June 5, 2018
Sulthon Al’Idhel, Pria Lumpuh yang Mengelola Ribuan Karyawan dengan Matanya
June 7, 2018

Bagaimana cara mengelola keuangan usaha dagang anda? Pastinya ini sebuah pertanyaan yang lumayan sulit untuk dijawab bukan? karena cara mengelola sebuah kuangan dagang mebutuhkan cara dan teknik yang tapat agar keuangan anda tidak disamakan dan dapat dipisahkan dari keuangan pribadi seperti tips menabung untuk masa depan.

Ingin mendapatkan kendali keuangan bisnis Anda?

Mengetahui kondisi keuangan Anda kembali ke depan adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan uang tunai terus mengalir. Tetap di atas keuangan Anda berarti Anda dapat menghindari utang bisnis yang tak terduga dan memiliki cukup uang untuk berinvestasi dan mengembangkan bisnis Anda seperti cara mengatur gaji bulanan yang kecil.

1. Tetap di atas pengelolaan uang sehari-hari

Kelola akuntansi Anda dengan benar. Anda dapat menyewa pemegang buku yang baik atau membeli perangkat lunak akuntansi. Sangat penting bahwa Anda menyimpan jejak akurat dari pendapatan dan biaya Anda.
Tinjau biaya Anda. Melacak semua pengeluaran bisnis kecil Anda. Ini dapat bertambah dengan cepat, tetapi meninjau mereka memungkinkan Anda untuk menyempurnakan di mana uang Anda dikeluarkan.

2. Buat proyeksi keuangan

Memiliki proyeksi keuangan yang jelas adalah penting. Rencana bisnis utama Anda akan membantu Anda mengantisipasi dan mengatasi kemungkinan hambatan di masa depan seperti cara menyimpan uang untuk masa depan.

3. Jangan kendor pada faktur

Kirim faktur sesegera mungkin setelah memberikan barang atau layanan. Tetapkan syarat pembayaran tujuh hari untuk memastikan pembayaran tidak dilupakan atau hilang dalam proses. Selalu menindaklanjuti faktur terkirim. Anda dapat membuatnya dengan mudah dengan membuat template yang ditetapkan untuk email atau SMS tindak lanjut. Nomor faktur referensi dan referensi silang ini dengan pembayaran.

4. Akun bisnis, kesenangan, dan pribadi yang terpisah

Simpan akun bank bisnis yang terpisah. Mencampur uang bisnis dengan keuangan pribadi Anda adalah resep untuk kerugian yang tak dapat dijelaskan dan sakit kepala pajak. Menjaga agar uang bisnis Anda terpisah akan membuat mengukur keuntungan lebih mudah dan membantu Anda melacak pengeluaran Anda dengan tepat.

5. Melacak pinjaman pribadi untuk bisnis Anda

Simpan catatan akurat tentang apa yang Anda pinjamkan ke bisnis Anda. Ketika bisnis Anda mulai menghasilkan uang, Anda dapat dengan mudah membayar kembali pinjaman direktur terlebih dahulu sebelum membayar pajak atas sisa laba seperti cara menabung agar cepat terkumpul banyak.

6. Pastikan untuk membayar tagihan Anda terlebih dahulu

Ini tidak berarti menyedot semua keuntungan pada saat Anda membuatnya mulai dengan 10% dari penghasilan. Ini adalah cara yang baik untuk menyisihkan uang secara konsisten dan untuk menguji profitabilitas bisnis Anda. Ini juga menyediakan jaring pengaman untuk pengeluaran tak terduga. Ini sangat efektif dalam cara mengelola keuangan usaha dagang.

7. Tetap hemat

Meskipun Anda membayar sendiri, jangan terjebak dalam manfaat kepemilikan bisnis bahkan jika Anda mampu membelinya. Atur gaji Anda serendah mungkin dan tawarkan hanya tunjangan yang diamanatkan pemerintah. Apa yang Anda hemat sekarang akan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas di bulan-bulan mendatang dalam cara mengelola keuangan usaha dagang.

8. Jauhkan biaya perjalanan minimal

Sebagian besar hotel dan biaya perjalanan harus dibelanjakan di suatu tempat untuk hanya meletakkan kepala Anda di malam hari dan cara untuk pergi dari pertemuan ke pertemuan. Jangan menghabiskan terlalu banyak uang untuk perjalanan dan akomodasi mewah. Ini menjadi preseden buruk bagi karyawan dan dapat menjadi biaya besar yang tidak perlu dengan pengembalian kecil. Rencanakan perjalanan bisnis Anda seolah Anda membayar sendiri.
tips keuangan usaha kecil

9. Jaga masalah bisnis yang lebih besar

Jangan biarkan biaya hukum tidak terkendali. Jumlah yang wajar untuk membayar per jam untuk layanan hukum. Bagaimana Anda bisa mengelola biaya ini? Buatlah harapan Anda jelas bagi pengacara Anda saat mendapatkan layanan mereka. Pilih opsi penagihan yang paling hemat biaya untuk bisnis Anda, misalnya, per jam atau per proyek. Tanyakan apakah mungkin untuk menunda pembayaran hingga proyek didanai. Untuk kebutuhan yang lebih sederhana, pertimbangkan dokumen hukum DIY  seperti tips menghemat uang jajan mahasiswa. Ada berbagai jenis yang tersedia secara online.

10. Berhati-hati saat mengembangkan cabang

Pastikan ekspansi dilakukan dengan mantap dan bijaksana. Mendorong sejumlah besar uang ke dalam ekspansi yang terlalu cepat dan terlalu drastis dapat menjadi bencana. Kendalikan pemasaran dan hubungan masyarakat Anda sendiri. Ikuti strategi PR dan pemasaran untuk memastikan upaya disengaja dan terfokus.

11. Pertimbangkan menyewa daripada membeli

Menyewakan peralatan alih-alih membeli membantu Anda menghindari biaya pemeliharaan dan juga dapat mencegah Anda membayar lebih pada peralatan hanya diperlukan untuk jangka waktu tertentu. Anda juga dapat mempertimbangkan menyewa ruang kantor Anda, karena itu membuat relokasi dan perluasan lebih mudah.

12. Jangan menunggu terlalu lama sebelum mencari pinjaman

Kesalahan yang mudah terjadi adalah menunggu sampai bisnis Anda dalam masalah keuangan sebelum mengajukan pinjaman atau kredit lainnya. Ini persis ketika Anda kemungkinan besar akan menerima pembiayaan. Pertimbangkan untuk mengajukan pinjaman bisnis ketika keuangan Anda masih dalam keadaan baik. Dengan cara ini pinjaman dapat digunakan untuk ekspansi atau sebagai jalur kredit darurat sebagai ganti penyelamatan.

13. Pastikan Anda memiliki cukup modal

Usaha kecil cenderung tidak memiliki modal yang cukup untuk mendapatkan diri mereka melalui fase startup. Untuk mencegah hal ini, ada biaya hidup tiga bulan yang dihemat ditambah jumlah yang Anda harapkan akan dibutuhkan untuk pengeluaran bisnis tiga bulan pertama. Rencanakan seolah-olah Anda berharap tidak menerima pendapatan bisnis. Jangan menghabiskan waktu sebelum waktunya. Jangan membesar-besarkan kartu nama, menandatangani tulisan, materi pemasaran, mobil, atau inventaris sebelum pendapatan aktual masuk. Ini dapat menciptakan penyumbatan arus kas.

14. Mendidik Diri Sendiri

Salah satu hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mendidik diri sendiri tentang berbagai aspek keuangan. Sebagai permulaan, pelajari cara membaca laporan keuangan (jika Anda belum tahu caranya). Ini adalah satu pernyataan penting yang memberi tahu Anda semua tentang uang Anda dari mana asalnya, berapa banyak tangan yang diubah, dan di mana itu.

Laporan keuangan mengandung 4 rincian penting : laporan arus kas, laporan laba rugi, neraca, dan laporan ekuitas pemegang saham. Laporan arus kas menganalisis aktivitas operasi, investasi, dan arus masuk keuangan. Neraca memberikan informasi terkait dengan aset perusahaan, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham. Laporan laba rugi mencerminkan pendapatan yang diperoleh dalam jangka waktu tertentu. Ekuitas pemegang saham merupakan jumlah dimana perusahaan dibiayai melalui saham umum dan disukai.

15. Keuangan Pribadi dan Bisnis Terpisah

Selalu jaga keuangan pribadi dan bisnis Anda terpisah. Ini memerlukan mendapatkan kartu kredit bisnis dan menempatkan semua pengeluaran terkait di dalamnya. Ini akan membantu Anda melacak pengeluaran Anda dan membuat Anda tetap memegang kendali.

Anda juga akan berhasil dalam membuka rekening tabungan yang didedikasikan untuk bisnis Anda, di mana Anda dapat mentransfer sejumlah uang dari setiap pembayaran yang Anda terima dan secara bertahap membangun korpus yang besar. Anda dapat menggunakan uang ini untuk membayar pajak.

16. Monitor dan Ukur Performa

Sangat penting bahwa Anda, sebagai pemilik bisnis, mengawasi pergerakan uang Anda, terutama ketika sejumlah besar terlibat. Teruslah melihat kinerja keuangan perusahaan Anda dibandingkan dengan laporan keuangan sebelumnya untuk memproyeksikan pendapatan, pengeluaran, dan arus kas masa depan Anda. Menyadari aspek-aspek ini akan membantu Anda membuat keputusan berdasarkan informasi untuk bisnis Anda.

 

Sumber : https://dosenekonomi.com/ilmu-ekonomi/financial-planning/cara-mengelola-keuangan-usaha-dagang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *